Manfaat kesehatan dari susu kedelai banyak, dan mereka mungkin termasuk risiko kolesterol, kanker , dan obesitas. Susu kedelai dapat membantu meningkatkan kesehatan jantung dan mengurangi risiko banyak masalah pascamenopause. Juga, kehadiran protein dan vitamin berkualitas tinggi dalam Susu Kedelai membuatnya menjadi bagian yang bermanfaat dari pola makan nabati atau vegan. Jadi, apa sebenarnya adalah susu kedelai? Susu kedelai adalah pengganti susu bebas lemak yang diekstrak dari kedelai seperti susu soya, yang merupakan kacang-kacangan, juga dikenal sebagai anggota keluarga kacang polong.

Susu kedelai, serta lainnya produk kedelai, adalah staples tradisional dari masakan Asia, dapat menggantikan  daging dan non vegetarian piring diberikan kandungan protein tinggi, membuat mereka populer dengan orang-orang mengikuti vegetarian atau diet vegan. Susu kedelai juga merupakan sumber protein yang baik bagi mereka yang tidak toleran laktosa.

Susu kedelai juga dapat digunakan untuk membuat tahu, yang merupakan pengganti keju. Banyak yang memilih susu kedelai karena fleksibilitas dan kemampuannya untuk digunakan sebagai pengganti susu dalam resep. Ini umumnya tersedia dalam rasa cokelat dan vanila untuk variasi.

Dengan efektivitas biaya kedelai dan popularitasnya yang meningkat dalam diet di seluruh dunia, studi penelitian mulai melihat manfaat kesehatan lain dari produk tanaman alami ini.

Fakta Gizi Kedelai

Susu kedelai yang tidak difortifikasi, baik yang asli maupun vanila, merupakan sumber energi, protein, serat makanan , dan lemak yang baik. Ini mengandung mineral, termasuk kalsium, zat besi, magnesium, fosfor, kalium, natrium dan seng.

Berbagai vitamin seperti folat, tiamin, riboflavin, niasin, vitamin B6, vitamin B12, vitamin D, vitamin E, dan vitamin K juga ditemukan dalam susu kedelai. Semua nutrisi ini  membantu menjaga kesehatan.Ini juga mengandung asam lemak tak jenuh, tak jenuh tunggal, dan tak jenuh ganda.

Nilai gizi susu kedelai dapat bervariasi tergantung pada apakah ia diperkaya. Meskipun kandungan protein dalam susu kedelai sebanding dengan sapi, nutrisi lain mungkin kurang ada. Karena itu,  fortifikasi vitamin dan mineral adalah praktik umum dalam produk susu kedelai yang diproduksi secara komersial.

Apa Saja Manfaat Dari Susu Kedelai?

Susu kedelai yang diperkaya  mengandung kalsium dan vitamin lainnya, menjadikannya  pengganti susu yang bergizi bagi mereka yang mengonsumsi makanan nabati atau bagi mereka yang alergi terhadap susu. Kandungan protein dan isoflavon hadir dalam susu kedelai, baik yang diperkaya maupun yang tidak difortifikasi, adalah fitonutrien, yang memiliki manfaat obat pencegahan.

Meningkatkan Kesehatan Jantung

Susu kedelai mengandung protein, yang penting untuk pertumbuhan. Protein terbuat dari bahan penyusun yang disebut asam amino, yang telah terbukti memiliki efek menguntungkan dalam mencegah berbagai gangguan kesehatan. Kandungan asam amino dan isoflavon dari protein kedelai juga dapat membantu menurunkan kolesterol LDL.

Meredakan Masalah Postmenopause

Susu kedelai dapat memberikan bantuan dari masalah pascamenopause. Studi menunjukkan bahwa isoflavon kedelai dapat membantu mempertahankan kadar estrogen pada wanita menopause. Asupan susu kedelai oleh wanita pasca-menopause dapat membantu mencegah penyakit yang mungkin terjadi akibat hilangnya hormon estrogen secara alami.

Memberikan Bantuan dari Osteoporosis

Osteoporosis adalah risiko bagi wanita di usia pasca-menopause. Penelitian telah menemukan bahwa diet protein hewani meningkatkan ekskresi kalsium melalui urin, sedangkan diet protein berbasis kedelai tidak memiliki efek yang sama.

Susu Kedelai yang semakin banyak juga diperkaya dengan kalsium, sehingga dapat dikatakan bahwa susu kedelai membantu dalam mempertahankan dan menyediakan suplemen bagi tubuh. Terapi penggantian hormon alami dengan isoflavon kedelai juga dapat meningkatkan retensi massa dan kepadatan tulang, dan dengan demikian mengurangi risiko patah tulang pada wanita pascamenopause.